"Karena kisah ini adalah gertakan dari histori hidup penuh makna."

Selasa, 19 Juni 2018

Hari Bahagia Untuk Mbah Put

Stasiun Cirebon

Rasanya waktu cepat sekali berlalu. Perasaan baru kemarin aku nunggu-nunggu hari libur, eh sekarang udah mau masuk kerja aja. Kayak ada rasa nggak rela-nggak relanya gitu, masih pengen lama-lama di rumah. Rasanya di Jakarta tuh kayak nggak betah, nggak ada asik-asiknya. Tapi masih ada orang lain yang justru berharap bisa dapat kerjaan―meskipun itu di Jakarta―jadi aku tetap harus bersyukur, kan?

Tapi kadang kalau lagi galau begini aku tuh jadi keinget banyak hal. Kayak tiba-tiba dikerubung sama segerombolan rindu gitu. Salah satunya ya soal mudik lebaran ke Cirebon kemarin, yang padahal mah baru aja berlalu sehari doang. Tapi rasanya emang kayak pengen bisa mengulang waktu, pengen balik ke Cirebon lagi, pengen ngerasain euforia lebaran di sana lagi. Tapi butuh waktu satu tahun untuk merasakan hal itu, itu pun kalau memang masih diberi umur sampai tahun depan. Makanya rasanya kayak rindu banget.

Soalnya kebetulan keluarga Abi itu termasuk keluarga besar. Anaknya mbah put ada 8 orang, yang Alhamdulillahnya masing-masing punya anak lagi yang lumayan banyak-banyak. Makanya kalau lagi kumpul tuh pasti rame, nggak pernah sepi. Apalagi mereka semua Alhamdulillahnya juga kompak dan suka mudikan, alias sukanya nengokin mbah put jadi bikin anak-anaknya juga paling suka ya liburan ke Cirebon ini. Rasanya tuh kayak pengennya ketemu sama mbah put terus. Apalagi mbah put ini orangnya energik banget, nggak pernah bisa diem. Dan masakan mbah put sama bude lies (anak pertama mbah put yang tinggalnya serumah sama beliau) juga menurutku paling enak diantara masakan yang pernah aku makan selama ini. Bahkan dulu pernah ada tamu yang menawari modal ke mereka berdua lho biar mbah put sama bude lies mau bikin restoran gitu saking enaknya masakannya ini. Tapi karena mereka ngerasa udah semakin tua, ya jadinya ditolak secara halus deh tawaran itu.

Rajungan
Tapi selain karena masakannya enak, mbah put sama bude lies ini juga jago bikin masakan yang macem-macem. Kayak kemarin aja, padahal aku tuh di Cirebon cuma nginep 4 hari 3 malem, tapi aku udah ngerasain banyak makanan. Dari sop iga, blekutak, steamboat kuah tom yum, nasi uduk ayam penyetan, opor ayam, sambel goreng daging, empal gentong, rawon, ceker setan, sampai pepes telur kepiting. Itu aku baru nyebutin makanan utamanya, belum sama makanan pendamping kayak tempe yang nggak tau diapain tapi rasanya enak dan menu-menu lainnya. Bahkan sewaktu aku baru sampai Purwokerto, tiba-tiba bude lies ngirimin foto rajungan yang baru selesai dikukus. Agak sedih sih, soalnya biasanya dari tahun ke tahun kalau lebaran aku pasti makan rajungan sama kerang ijo, tapi kali ini malah nggak kesampaian karena harus buru-buru pulang ke Purwokerto :( Btw rajungan ini rasanya enak banget loh, apalagi kalau kedapatan rajungan yang perempuan dan ada telurnya yang menempel di cangkangnya. Masya Allah, jadi ngiler saya...

Dan itu kan baru makanannya loh, belum dessert-nya. Kalau lebaran kemarin tuh mbah put nyediain es yogurt―es lilin yang paling dicari kalau ke Cirebon―yang nggak tanggung-tanggung biasanya di freezer tuh bisa sampai ada 5-6 bungkus (1 bungkus isinya 30 buah), es buah, es cincau, es krim 16 liter, salad buah, sama puding buah. Pokoknya kalau mudik lebaran ke Cirebon itu rasanya mirip-mirip sama mudik ke restoran all you can eat. Rasanya makanannya kayak nggak habis-habis dan bermacam-macam, terus bisa diambil sepuas-puasnya. Malahan kalau kelihatan cuma duduk-duduk di depan tv sambil mainan hp pasti mbah put bakal bilang gini, "Mba Hannan, itu ada es buah di kulkas seger diambil gih." atau "Mba, itu tadi mbah nyoba bikin makanan XX cobain dulu mumpung masih anget." Pokoknya bakal ditawarin makan terus. Aku aja, sehari bisa makan sampai lima kali, ditambah ngemilnya yang nggak kehitung banyaknya hehehehe.

Terus selain soal makanan, hal lain yang aku kangenin dari suasana lebaran di Cirebon itu ya soal kumpul-kumpulnya. Kalau zaman dulu sewaktu sebagian anak-anaknya mbah put masih jadi perantau, di rumah mbah put itu kalau malam dari ruang tamu sampai dapur itu pasti bakal banyak kasur yang terbentang―yang isinya orang-orang yang tidurnya berjejer kayak ikan pindang. Pokoknya penuh, sampai kalau mau jalan dari ruang tamu ke dapur aja harus jinjit-jinjit dulu karena takut nginjek badan orang yang lagi tidur. Biasanya kalau pas gini aku tuh kebagian tidur di ruang tamu bareng yang remaja perempuan, atau di tempat sholat bareng ummi. Dan tidurnya pakai jilbab gitu karena kan nggak semua sodara itu marhom kita kan, ya? Makanya kadang ngerasa agak risih juga, sih.

Tapi sekarang karena udah banyak yang beli rumah dan menetap di Cirebon, alhasil formasi tidurnya pun berubah. Jadi agak kebagi-bagi itu. Apalagi rumah mbah put sekarang udah ditingkat, jadinya remaja-remaja laki-laki itu tidurnya pada di lantai dua―tapi dengan posisinya yang sama, masih berjejer-jejer kayak ikan pindang hihi. Sedangkan yang perempuannya di kamar, sekeluarga masing-masing gitu. Dan beberapa juga ada yang diungsikan ke rumah sodara yang lain. Sebenarnya bisa aja sih kalau semuanya nginep di rumah mbah put, tapi orang sebanyak itu kalau ngumpul di situ semua, pas pagi-pagi mau sholat ied tuh ngantrinya jadi panjang banget :( Walaupun kadang suasana rebutan kamar mandi yang cuma ada 2 sedangkan orangnya ada 41 itu bikin kangen, tapi kalau pas ngerasainnya tuh rasanya kayak pengen teriak saking gemesnya. Yang laki-laki tuh suka banget mengintimidasi yang perempuan, jago banget ngebohong dan nyalip-nyalip antriannya...

Nah, lanjut. Kalau seperempat dari jumlah orangnya udah ada yang siap berangkat ke alun-alun buat sholat ied, biasanya mereka langsung berangkat ke alun-alun buat 'ngejagain' tempat. Iya, jadi mereka bakal bawa tikar besar-besar buat digelar di sana, biar kedapatan sholat di shaf awal-awal, bukan di jalan rayanya. Nanti sisanya menyusul, soalnya alun-alunnya juga nggak jauh-jauh banget, jadi jalan kaki setengah jam juga udah nyampe―tinggal saling berkabar aja dapet tempatnya dimana. Terus setelah selesai sholat dan mendengarkan khutbah idul fitri, kami serombongan pulang deh. Kalau yang perempuannya langsung pulang ke rumah, biasanya yang laki-lakinya malah foto-foto dulu di depan loko tua yang letaknya di depan stasiun Cirebon. Biasa, nambah-nambah stok foto profil katanya. Lha, malah kebalik, ya? Yang perempuannya malah pengen cepet-cepet pulang, ngabisin stok es krim dan cemilan yang ada di rumah.

Terus, kalau udah puas foto-foto atau cemit-cemot makanan di rumah dan udah kumpul semua, kami bakal langsung mulai salam-salaman maaf-maafan gitu berurutan. Jadi dari mbah put dan diikuti sama keluarga anak-anaknya dimulai dari yang paling tua. Di sini nih, suasana paling harunya. Banyak yang nangis, meskipun yang remaja-remaja nggak nangis sih, malah berlomba-lomba saling ngejedutin tangan ke kepala adik-adiknya pas lagi salaman cium tangan (ini jangan ditiru ya, hehe). Tapi justru ini yang ngangenin. Dipeluk, dicium, ketawa-ketawa, rasanya kayak duh, keluarga kami sekompak dan saling menyayangi begini, ya? Rasanya rasa bersyukur itu nggak ada habisnya. Dan kayak hal beginian tuh nggak semua orang bisa ngerasain.

Antri Foto
Fotografer
Udah gitu setelah salam-salaman dan bagi-bagi thr (kalau ada yang ngasih thr), kami langsung atur jadwal foto. Jadi kami bakal foto satu-satu per keluarga gitu, bergilir. Dan sisanya emang kayak beneran lagi nungguin antrian foto, duduk-duduk nontonin sesi foto-foto yang lucu bikin ketawa karena banyak humornya. Iya, jadi kadang pas mau foto tiba-tiba ada yang sengaja lewat buat ngeganggu hasil fotonya. Atau fotografernya malah selfie sendiri. Apa ajalah pokoknya yang iseng-iseng gitu. Tapi kalau yang punya bayi atau balita jarang digangguin sih, soalnya tanpa digangguin pun udah keganggu sendiri wkwk. Dan yang ngefotoin itu nggak cuma satu orang, tapi dua-tiga gitu tergantung dari banyaknya pemilik kamera. Nah biasanya satu keluarga itu punya banyak jatah foto. Dari foto
Pengganggu Foto
formal, foto bebas, foto yang dirusakin (wkwk), dan foto bareng mbah put. Pokoknya setiap keluarga itu wajib ada foto bareng mbah putnya. Dan itu permintaan sendiri, bukan disengaja emang harus ada fotonya. Bahkan beberapa keluarga ada yang bapak-ibunya minta foto bertiga aja sama mbah put. Kadang sedih sih, mbah put tuh setiap lagi foto kayak gini kelihatan banget raut wajah kangen sama mbah kakungnya. Makanya, di sini ini peran anak-anaknya buat bikin mbah put nggak ngerasa hampa dan bahagia gitu. Terus kalau semua keluarga udah pada foto, langsung deh dilanjutin sama foto bareng-bareng semuanya. 


Foto bareng-bareng di garasi depan rumah.

Dan kalau lagi foto begini, kan biasanya pake fitur continous shooting, ya.  Jadinya take 1 dan 2 itu masih formal, tapi ketiga dan seterusnya bakal rusuh kayak gini :"
Foto bareng-bareng di ruang tamu.
Yang rusuh remajanya? Enggak. Justru yang rusuh itu malah bapak-bapaknya. Sukanya ngegangguin anak-anak di depannya, entah dijewer, ditutupin mukanya, di tindih-tindih. Pokoknya rusuh banget. Tapi lihat deh ketawanya mbah put di foto di atas, bahagia banget kan, ya? Hehe. Semoga aja mbah put bisa terhibur, ya.

Lanjut. Selesai foto-foto ramean gini, hal lain yang aku rindukan itu soal kami sekeluarga yang serombongan konvoi ke rumah sodara-sodara. Biasanya kami ke rumah sodara-sodaranya mbah put, kayak kakaknya atau sepupunya. Kebetulan rumahnya nggak jauh-jauh dan masih sekitaran Cirebon. Dulu juga sewaktu masih ada mbah uyut, biasanya kami ke rumah mbah uyut buat silaturrahim sekalian ngehabisin jajanan di warungnya mbah uyut (hehehe). Tapi tetep dibayar kok. Sama bapak-bapaknya wkwk.

Mas Adit keluar dari pintu bagasi.
Nah terus, kan orangnya ada banyak nih, tapi nggak semua keluarga itu punya mobil. Kayak tahun ini aja, ada 7 keluarga tapi mobilnya cuma 4. Alhasil, semua ditumpuk deh di satu mobil. Pokoknya, dimuat-muatin. Sampe akhirnya mobil kecil yang harusnya cuma muat buat 5 orang bisa dimasukin sama 7 orang. Jadi ada yang sampai duduknya di bagasi, yang keluar-masuknya juga dari bagasi, bukan pintu :" Tapi yang diumpel-umpel di mobil itu juga yang laki-lakinya kok. Yang perempuan mah umpel-umpelannya nggak sebegitunya, hehe. Jadi semobil kecil itu tuh isinya remaja laki-laki semua. Penuh. Sisanya masuk ke tiga mobil sisanya.

Kalau ada Om Opiq biasanya beliau ngebawain handie talkie (ht) buat dibagi-bagiin ke setiap mobil, biar komunikasinya gampang. Tapi berhubung Om Opiq baru datang di hari kedua lebaran, alhasil yang duduk di sebelah supir itu punya tanggungjawab buat ngeliatin terus grup wa keluarga besar, mengantisipasi kalau-kalau ada perubahan rute. Pokoknya komunikasinya di grup itu. Dan kan kami itu serombongan yang lumayan banyak ya, jadinya kadang kalau sampai di rumah sodara tuh kami ngantri gitu salaman masuk ke dalam yang langsung dilanjut keluar lagi gara-gara saking penuhnya. Jadi biasanya cuma mbah put sama anak-anaknya aja yang masuk ke dalam rumah dan sisanya di teras atau halaman luar gitu.

Nah, perjalanan konvoi silaturrahim ini tuh berakhirnya di rumahnya Om Isa. Jadi setelah keliling ke semua tempat sodara yang masih ada dan rumahnya nggak jauh-jauh dari Cirebon, siangnya kami langsung menuju ke rumah Om Isa buat ngehabisin stok makanan di sana wkwk. Iya, jadi biasanya makan tuh udah ada kloternya. Jadi kloter pertama (sarapan) di rumah mbah put, kloter kedua (makan siang) di rumah Om Isa, kloter ketiga (makan malam) di rumah Om Wisnu. Tapi kalau yang ketiga mah sesekali aja sih, nggak setiap tahun begitu. Kalau tahun ini, ifthar hari terakhirnya aja yang di rumahnya Om Wisnu.


Di sini juga kayak lagi di restoran all you can eat, semuanya ada. Dari makanan berat, cemilan, sampai es krim. Pokoknya es krim itu ada dimana-mana, hehe. Alhamdulillah. Dan kemarin kan lebarannya pas hari jumat ya, walaupun jatuhnya jadi sunnah, tapi kemarin itu yang laki-laki tetap sholat jumat. Jadi sewaktu yang laki-lakinya sholat jumat di masjid yang letaknya cuma 500 meter dari rumah, yang perempuannya ngaso di rumah. Beberapa nyiapin makanan lain, beberapa antri wudhu, dan beberapanya lagi ada yang tiduran. Terus kalau udah selesai, kami antri makan (lagi). Pokoknya di sini tuh makanannya ada dua macam dan dua kloter gitu. Kalau mau satu kloter aja ya silahkan, mau dua-duanya juga boleh. Kalau aku sih, dua-duanya, hehe.

Biasanya kalau sesi makan udah selesai kami bakal foto-foto lagi terus dilanjut sama main tenis meja, bola sepak, atau badminton di halaman depan rumah. Tapi tahun ini rupanya suhu di Cirebon lagi panas-panasnya, makanya semuanya pada diem aja di rumah―sampai foto-foto juga ikut kelupaan. Yang akhirnya jam-jam sekitar setengah tiga kami semua pun pamit dari rumahnya Om Isa, kembali ke rumah masing-masing. Karena aku rumahnya di Purwokerto, jadinya baliknya ya ke rumah mbah put, hehe (padahal mah kalian udah tahu lah ya, masa iya langsung balik ke pwt). Dan ya gitu, setelahnya ya istirahat masing-masing, nyelonjorin kaki.

Hehe. Panjang banget ya cerita mudik lebaranku tahun ini? Oh iya, Alhamdulillahnya tahun ini lebarannya ramai, lho. Jadi kan biasanya Om Wisnu atau Pakde Upe tuh harus ngejaga posko mudik lebaran karena beliau berdua itu kerjanya di kereta api, tapi kali ini kebagian dinasnya malam, jadinya bisa ikut berlebaran dulu. Terus keluarga Om Isa juga tahun ini lagi giliran berlebaran hari pertama di Cirebon dan hari keduanya yang di Depok, jadinya lengkap juga. Mas Adit sama Mba Nina juga kebetulan lagi libur, setelah biasanya kedapatan jaga rumah sakit di pagi hari. Pokoknya, tahun ini tuh Alhamdulillahnya pas hari pertama pada bisa hadir kecuali keluarga Om Opiq yang baru bisa datang di hari kedua.

Dan aku tuh pernah sekali nanya ke mbah put soal kenapa mbah put tuh suka banget beli jajanan dan nyediain makanan yang luar biasa kalau lebaran begini. Dan tahu apa jawabannya? Katanya, momen lebaran ini tuh justru jadi hari bahagia buat beliau. Ngeliat anak-anak, mantu-mantu dan cucu-cucunya pada kumpul tuh bikin mbah put seneng. Yang biasanya di rumah cuma berdua sama bude lies, kali ini ramean gitu. Yang biasanya cuma bisa denger suara tv, kali ini yang didenger suara celotehan dan ketawa-ketawa cucu-cucunya. Terus katanya juga, beliau itu sudah tua, udah rasanya hidup cuma tinggal ibadah dan kumpul sama keluarga aja. Sesederhana itu kebahagiaan mbah put. Dan kebahagiaan yang sederhana begini biasanya justru yang paling sering terlupakan oleh anak-anaknya karena terlalu sibuk dengan urusan pribadinya :" Allah, semoga Engkau memberikan umur yang panjang untuk mbah put...

Dan untuk semua yang membaca tulisan ini, aku minta maaf ya kalau-kalau aku punya banyak salah baik yang disengaja maupun yang tidak ke kalian. Semoga kita bisa bertemu lagi dengan Ramadhan di tahun depan, dan semoga ibadah yang kita lakukan kemarin-kemarin itu diterima oleh Allah. Sudah lebaran bukan berarti selanjutnya jadi kendor, ya! Btw, masih ada amalan di bulan syawal selain menikah (ini nih, bulan syawal mah sama orang-orang dikenalnya sebagai bulannya orang menikah aja, kan? hehehe) lho. Iya, masih ada puasa enam hari di bulan syawal yang juga bisa kita lakukan.


“Barangsiapa yang berpuasa Ramadhan kemudian berpuasa enam hari di bulan Syawal, maka dia berpuasa seperti setahun penuh.” (HR. Muslim no. 1164)

Tentunya, setelah melunasi kalau-kalau punya hutang puasa di bulan Ramadhan, ya. Semangat teman-teman!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar