Jumat, Mei 25, 2018

# curhat # diary

Tidak Ada Usaha yang Tidak Membuahkan Hasil #5

Sabtu, 26 Maret 2017.
Hehe. Kali ini ceritanya bukan soal perjuangan TA lagi kok. Jadi singkat cerita, setelah selesai mengurus berkas-berkas yudisium yang banyak banget itu, akhirnya aku pun resmi menjadi seorang pengangguran. Iya, pengangguran. Aku udah nggak punya kegiatan apa-apa lagi di kampus. Jadi kerjaanku selama di Bandung itu cuma main ke lab atau jalan-jalan sama anak-anak grup berdelapan itu. Entah ke gunung, makan di punclut, dan sebagainya. Dan aku juga waktu itu belum ada pikiran buat daftar-daftar kerja. Jadinya ya udah, aku benar-benar jadi pengangguran.

Tapi aku jadi penganggurannya cuma sebentar kok, soalnya beberapa hari setelahnya aku harus pulang ke Purwokerto. Iya, aku menghabiskan beberapa minggu di Purwokerto sambil menunggu pendaftaran wisuda Maret itu dibuka. Aku menunggu di rumah tanpa ngapa-ngapain selain sehari-harinya hanya menonton TV dan mengantar-jemput Azizah sekolah. Sebenarnya sama aja sih antara di Purwokerto dan Bandung, malah di Bandung aku lebih punya banyak teman dan tidak merasa kesepian; karena di Purwokerto pun aku terkadang malah ditinggal sama Ummi ke Jakarta. Yang membedakan itu cuma kalau di Bandung, pengeluarannya banyak, dan aku tidak punya uang. Kan kerjaanku di sana cuma main-main doang, hehe. Makanya aku pun lebih memilih untuk pulang ke Purwokerto aja.

Lanjut. Singkat cerita, waktu itu akhirnya pendaftaran wisuda pun di buka di pertengahan atau akhir bulan Februari gitu. Lupa. Dan karena aku sudah agak bosan di rumah, akhirnya aku pun langsung pergi ke Bandung beberapa hari sebelum pendaftaran itu di buka. Kebetulan waktu itu ada beberapa temanku yang kedapatan sidang di periode bulan Februari, jadi rasanya aku kayak pengen datang aja gitu ke sidang mereka. Pengen ngerasain euforianya lagi, sama pengen nyemangatin juga. Tapi sayangnya waktu itu, aku cuma bisa datang ke sidangnya dua orang temanku aja: Nanda dan Caca; karena malah keasyikan main di lab, hehe.

Dan waktu pendaftaran wisuda itu akhirnya dibuka, ternyata banyak berkas yang harus disiapkan juga. Mulai dari harus menyumbangkan buku buat perpustakaan dengan persyaratannya yang cukup banyak, sampai harus ke bagian keuangan untuk meminta form yang menyatakan bahwa aku itu udah melunasi semua pembayaran selama kuliah di Telkom. Pokoknya banyak banget deh yang harus diurus, sampai sekitar ada 5 atau 6 bagian gitu yang harus dikunjungin. Tapi kali ini, proses urus-mengurusnya Alhamdulillah berjalan tanpa adanya drama. Lancar-lancar aja gitu. Malah waktu itu aku sampai sempat jalan-jalan sama grup berdelapan itu, waktu lagi nyari-nyari buku buat disumbangin ke perpustakaan. Jadi ceritanya aku beli buku ditemenin banyak orang gitu, wkwk.

Lanjut lagi. Setelah selesai bolak-balik ke sana kemari dan semua bekas lengkap plus sudah di-approve lagi sama Pak Ajid, waktu itu aku langsung nelpon Abi aku. Intinya aku bilang kalau Alhamdulillah akhirnya aku udah selesai ngurus berkas-berkas buat wisuda Maret dan udah disetujui. Dan aku agak terharu waktu itu sama respon Abi. Waktu itu, Abi aku lagi-lagi kedengeran yang kayak bahagia banget gitu. Bahkan beliau sampai bilang kalau mau mengajak nenek aku yang di Cirebon. Iya, nenek yang Alhamdulillah masih sangat kuat beraktifitas di umurnya yang sudah senja itu. Katanya, biar nenek aku bisa datang ke wisuda satu-satunya cucunya yang sudah sarjana. Allah :"

Dan ya udah, akhirnya beberapa minggu setelahnya pun aku kembali memberi tahu Abi bahwa wisudaku Insya Allah bakal diadain tanggal 26 Maret 2017. Waktu itu Abi aku kayak semangat gitu mempersiapkan semuanya. Bukan cuma Abi aku aja, Ummi aku juga. Ummi aku sampai pesan ke penjahit gitu buat ngejahitin baju gamis yang kembar buat Aku, Ais, Azizah dan Ummi aku sendiri―khusus buat dipake di hari aku wisuda. Pokoknya aku benar-benar yang ngerasa kayak, Allah, ini udah termasuk ke salah satu hasil dari keinginanku untuk membahagiakan kedua orang tua belum, ya?

Terus, seiring dengan berjalannya waktu, akhirnya hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Alhamdulillah semua keluarga kecilnya Bapak Heri bisa datang semua, ditambah sama nenekku juga. Bahkan Ais sampai izin dari sekolahnya buat datang ke wisuda aku, soalnya Ais itu kan sekolahnya modelnya boarding gitu, jadinya nggak setiap akhir pekan ada di rumah. Dan waktu itu yang masuk ke ruangan wisuda aku cuma Ummi sama nenekku, karena memang yang diperbolehkan di undangannya cuma dua orang. Tapi waktu di pertengahan acara wisuda itu, ternyata nenek aku memilih buat keluar dari ruangan dan mempersilahkan Abi aku buat masuk. Katanya, biar Abi aku bisa ngeliat secara langsung acara wisuda anaknya. Walaupun di luar gedung itu ada beberapa monitor yang sengaja dipasang sama pihak kampus buat keluarga lain yang tidak bisa masuk, tetapi katanya ngelihat dari monitor sama langsung itu beda rasanya. Iya juga sih.

Oh iya, Alhamdulillahnya setelah selesai sidang yudisium waktu itu, ternyata aku mendapatkan predikat cumlaude seperti yang memang diharapkan oleh kedua orang tuaku. Dan kalau di kampusku itu, setiap anak yang mendapatkan predikat cumlaude itu bakal dikasih sekuntum bunga gitu setelah proses serah-terima ijazah. Jadi bunganya bakal dikasih waktu kami lagi jalan turun buat kembali ke tempat duduknya masing-masing. Terus karena aku juga cumlaude, jadinya aku juga dapet bunga deh, hehe. Dan bunga itu katanya bakal dikasihin ke orang tua saat acara hiburan sedang berlangsung; waktu ada sesi dua orang yang nyanyi tentang orang tua gitu.

Dan ya udah, waktu lagu itu mulai dinyanyikan, MC yang di depan panggung pun langsung memberikan isyarat gitu biar anak-anak yang megang bunga segera mendatangi orang tuanya masing-masing. Untungnya waktu itu kedua orang tuaku dapat tempat duduk yang tidak jauh dari tempat dudukku. Jadi emang setiap orang tua tuh udah dikasih nomer khusus gitu, jadi nggak akan bisa sembarangan duduk. Dan kalian tahu, waktu aku jalan ngedatengin kedua orang tuaku? Tahu nggak apa yang aku lihat saat itu? Waktu aku lagi jalan dan ngeliat wajah kedua orang tuaku, aku malah ngelihat wajah Abi aku yang lagi nangis. Iya, Abi aku yang nangis, bukan Ummi aku. Dan waktu aku selesai ngasih bunga ke Ummi aku, aku langsung dipeluk sama Ummi dan Abi aku, ditambah dielus-elus juga kepalanya sama Abi aku.

Allah :" Ini pertama kalinya aku ngelihat Abi aku nangis. Waktu itu aku juga jadinya ikutan nangis. Bahkan lagi nulis cerita ini pun aku juga jadi nangis lagi, hehe. Ya gimana ya. Istilahnya kayak aku tuh belum ngasih apa-apa loh sebenarnya. Aku cuma ngasih hasil bahwa aku bisa lulus 3.5 tahun dengan predikat cumlaude, yang ternyata itu udah cukup buat bikin Ummi sama Abi aku bangga. Apalagi sampai bikin Abi nangis kayak gitu. Ya Allah. Sesederhana itu ya sebenarnya kebahagiaan kedua orang tua, tuh? Padahal, aku sendiri masih ngerasa kayak masih jauh dari kata bisa membahagiakan kedua orang tuaku.

Dan ya gitu, saking senangnya Abi sama Ummi aku waktu itu, Abi aku pun benar-benar yang pokoknya mengabadikan semua momen wisudaku saat itu. Mulai dari waktu awal-awal sebelum masuk ke gedung wisuda, sampai akhirnya menjelajahi hampir semua tempat di kampusku. Pokoknya semuanya di foto, kayak foto yang sempat aku tunjukkin di postingan yang ini. Tapi aku juga tetap dikasih waktu buat ketemu teman-temanku gitu. Jadi dari sekitar jam setengah 1 sampai jam-jam setelah sholat Ashar, aku dibebasin buat kemana aja. Soalnya sehabis Ashar itu aku dan keluargaku bakal langsung pulang ke Cirebon. Dan ya udah, akhirnya aku pun membaur ke teman-temanku yang lain.

Waktu itu, Jihan―sahabatku sejak SMK―juga datang ke wisudaku karena memang waktunya juga sama kayak wisuda pacarnya dia, si Andar yang juga teman SMK-ku itu. Dan di situ aku dikasih kepala boneka yang ada pegangannya gitu, yang itu hasil buatan dia sendiri loh. Duh, terharu~ Terus selain ketemu sama Jihan, aku juga ketemu sama banyak banget teman-temanku yang lain, yang ternyata juga nggak aku sangka-sangka ikutan ngasih aku sesuatu. Iya, aku nggak pernah nyangka bahwa bakal ada banyak orang yang datang dan memberikanku sesuatu di hari itu. Tadinya aku pikir, paling cuma beberapa anak lab dan anak kelas aja yang bakal ngasih sesuatu. Tapi, ternyata aku salah.

Di hari itu, aku malah dapat banyak banget buket bunga, jajanan, dan boneka-boneka. Sayangnya aku pernah ngefotoin barang-barang itu, tapi waktu dicari-cari fotonya ternyata nggak ketemu-ketemu. Tapi ih, pokoknya banyak banget deh, sampai menuhin jok belakang mobilku waktu itu. Aku juga sampai kewalahan waktu ngebawainnya, yang akhirnya barang-barang itu pun dibawain sama beberapa temanku. Iya, beberapa. Barang-barangku itu jadinya dibawain sama Aswan, Anang, Hilmy, dan aku sendiri. Ya walaupun aku cuma bawa satu buket bunga aja sih, tetapi ketiga temanku itu ngebawa banyak banget barang yang sampai kedua tangannya tuh penuh. Benar-benar yang sampai nggak muat lagi di tangan-tangan mereka. Aneh banget kan, karena barang-barang itu ternyata sampai harus dibawa sama tiga orang. Iya emang aneh, sih. Teman-temanku aja sampai heran gitu. Eh, jangankan mereka, aku aja sampai heran. Padahal kan, aku itu dikenal sebagai orang yang nggak begitu punya banyak teman, yang temannya ya itu-itu aja. Tapi ya gitu deh, intinya tepat di hari Sabtu, tanggal 26 Maret 2017, akhirnya aku pun resmi menggenggam gelar SKOM dan berhasil diwisuda dengan lancar. Yeay! Alhamdulillah, terima kasih ya Allah :"

Memang, ya. Tidak akan ada usaha yang tidak membuahkan hasil.

Notes: dan hal yang nggak boleh ketinggalan, akhirnya uang semesteran itu boleh ditarik kembali dari kampus tanpa berubah satu digit pun dari nominal awal. Dan beneran jadi buat aku, hehehehehehe.


- The End.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar