Kamis, Mei 24, 2018

# curhat # diary

Tidak Ada Usaha yang Tidak Membuahkan Hasil #2

Sabtu, 26 Maret 2017.
Jadi saat itu, waktu lagi dalam masa-masa males ngerjain TA, aku sering main ke sekre proclub buat nemuin temankuUmmi. Proclub itu sekrenya orang-orang pintar, yang katanya disebut sebagai student technology competition enthusiasts. Ya, pokoknya bisa dibayangin lah ya isinya orang-orang yang kayak gimana. Sebenarnya Ummi juga bukan dan paling nggak suka kalau dibilang sebagai anak proclub sih, soalnya dia juga awalnya cuma sering main ke proclub aja. Tapi karena jadi dekat sama anak-anak di sana dan emang sering banget ke proclub, jadinya Ummi malah jadi dianggap sebagai 'Ibu'-nya anak-anak proclub. Soalnya sifat Ummi emang keibuan gitu sih, sesuai sama arti namanya, hehe.

Lanjut. Jadi waktu itu tuh aku suka main ke proclub karena pengen refreshing lah istilahnya. Pengen main-main aja, curhat-curhatan sama Ummi. Nah tapi ternyata, di sana tuh Ummi, Caca, sama Mena (teman-temanku yang lain) malah jadi semakin sibuk ngerjain TA. Padahal kan, aku niat awalnya main ke proclub gara-gara jenuh dan pengen keluar dari dunia per-TA-an. Makanya pas ngeliat mereka mulai sibuk ngerjain TA dan keliatan semangat banget, aku mulai jarang ke proclub lagi. Malu gitu, dan males juga kalau ditanya soal progress TA-ku yang nggak jalan-jalan. Apalagi dosen pembimbing TA mereka tuh orangnya baik banget, dan ngebimbing banget, makanya aku juga jadi suka iri gitu. Soalnya jujur, dosen pembimbing pertama aku itu lagi S3 di ITB, jadinya susah banget buat ditemuin. Terus kalau pembimbing kedua, orangnya agak kaku sama perempuan makanya aku jadi agak canggung kalau bimbingan gitu.

Dan ya udah, akhirnya aku mulai ilang-ilangan lagi. Kadang di kosan seharian, kadang ke lab MM cuma buat main-main aja, atau malah jadi sering main sama grup yang berdelapan itu. Pokoknya aku benar-benar udah nyerah lah sama kuliah dan TA tuh. Tapi Alhamdulillah ya, ternyata Allah masih sayang sama aku. Ternyata Allah ngasih aku teman yang luar biasa baiknya saat itu. Jadi karena aku mulai ilang-ilangan gitu, aku mulai dihubungin dan dicariin sama Ummi. Awalnya nanyain kabar, yang lama-lama menjurus ke progress TA. Tapi karena setiap pembicaraan itu sampai ke soal TA dan aku jadi jarang bales, jadinya Ummi ngebahas soal lain, dan isi pembicaraannya juga malah menjurus ke korea-koreaan, hehe.

Tapi setelah beberapa hari itu, tiba-tiba Ummi ngajakin aku buat main ke kosannya. Terus pas aku udah di sana, dia malah cerita tentang alasan dia pengen lulus 3.5 tahun. Dia juga cerita soal Pak Milo, salah satu dosen pembimbingnya yang aku akuin emang orangnya tuh baik dan friendly banget. Beliau itu satu-satunya dosen yang hafal semua mahasiswa yang diajarnya beserta tempat duduk, kebiasaan, dan teman-teman terdekatnya loh. Keren kan? Dan emang Pak Milo ini juga orangnya tuh keliatan masih muda banget walaupun katanya sih udah agak-agak (wkwk, maaf Pak). Jadi Ummi tuh cerita soal gimana perjalanan perkuliahan Pak Milo semasa muda dulu. Pokoknya intinya, Ummi seharian itu ceritaaa terus, yang anehnya malah semakin mendengar cerita Ummi, aku malah jadi ngerasa semakin malu dan gengsi gitu.

Iya, malu dan gengsi. Aku jadi ngerasa malu karena aku kayak nggak punya semangat dan gampang banget gitu nyerahnya. Dan aku juga tiba-tiba aja ngerasa gengsi, kayak yang, ih nanti kalau akhirnya teman-temanku bisa lulus 3.5 tahun dan aku enggak, mau ditaro dimana mukaku ini? Pokoknya gitu deh, susah dijelasinnya. Dan aku juga jadi inget sama niat awal aku, mau ngedapetin bayaran semester 8. Tapi waktu itu, karena Ummi juga cerita soal keluarganya, niat awalku pun perlahan-lahan mulai berubah. Iya, aku jadi pengen lulus 3.5 tahun biar Abi nggak perlu lagi ngebayar kuliah aku, cukup sampai semester 7 aja, terlepas soal dari perkataan Abi yang bakal ngasihin uang semesteran yang tersisa. Sekaligus karena ngerasa malu sama teman-teman kalau ternyata aku nggak jadi lulus 3.5 tahun. Apalagi, aku itu kemana-mana sering sama Devi, yang jadinya juga sering dibanding-bandingin sama Devi. Makanya, aku akhirnya memutuskan buat kembali fokus ngerjain TA.

Tapi waktu itu, aku sempat curhat ke Ummi. Intinya aku bilang, kalau aku itu agak males ngerjain TA di kos. Makanya kadang aku ngerjain TA cuma pas siangnya aja, malemnya pas udah pulang ke kos malah jadi mainan hp doang kerjaannya; karena ngerasa kayak nggak punya teman buat ngerjain. Nah, abis aku cerita gitu, Ummi pun jadinya ngajakin aku buat ngerjain sama-sama di proclub. Katanya, Ummi, Caca, sama Mena mau mulai nginep di proclub. Mereka juga ngerasain hal yang sama soalnya, kalau ngerjain sendirian tuh malah jadi nggak ada semangatnya. Dan emang lebih enak ngerjain di proclub. Yaudah, gara-gara diajak kayak gitu, aku senang banget tuh, dan mulai ikut ngerjain TA di proclub.

Tapi ternyata pengerjaan TA itu tidak semulus apa yang aku bayangkan. Ternyata saat itu charger laptop aku malah bermasalah. Jadi kadang bisa dipake, kadang enggak, suka-suka di charger-nya aja mau gimana. Dan lagi, laptop aku itu lemot banget kalau dipake buat nge-running dataset waktu lagi pengujian. Makanya, pas pagi sampai malam itu aku ngerjain TA di komputer lab, dan malemnya pas jam-jam dekat waktu tidur aku baru pindah ke proclub yang isinya perempuan semua. Iya dong, masa iya aku tidur sendirian di satu ruangan bareng anak laki-laki? Hehe. Soalnya emang lab di gedung E itu biasa dijadiin basecamp sama anak laki-laki gitu, jadi banyak yang nginep. Itu aja, bisa isinya perempuan semua karena proclub emang sengaja dijadiin basecamp sementara sama pejuang TA yang perempuan. Jadi anak proclub yang laki-laki setiap jam-jam dekat waktu tidur selalu inisiatif mengungsi ke lab computinglab yang lain. Dan pejuang TA perempuan dari lab-lab lain juga jadi mengungsi ke proclub kalau mau tidur.

Nah singkat cerita, selama beberapa minggu itu pun aku mulai menghabiskan banyak waktuku di kampus. Jadi dari pagi sampai malam aku ngerjain TA di lab, sekitar jam-jam 10 lebih gitu aku pindah ke proclub dan ngerjain TA lagi sampai ngantuk, dan besok paginya pulang sekitar jam 6-an buat mandi dan balik ke lab MM buat ngerjain TA lagi. Pokoknya rutinitasku gitu-gitu aja. Dan setiap malam juga aku harus kucing-kucingan sama satpam gedung E setiap beliau mau mengunci pintu gedung E. Iya, dulu itu peraturannya ketat banget nggak kayak sekarang. Soalnya aku pernah masih di lab MM jam-jam setengah sebelasanan gitu gara-gara di proclub masih ada acara, dan aku malah dimarahin sama satpam. Diwanti-wanti gitu, katanya, "awas kalau pas saya patroli, saya masih lihat kamu di ruangan ini bareng anak laki-laki. Awas kalau berbuat yang tidak-tidak, ya." Gitu, masa.

Dan soal charger laptop yang suka ngambek itu, setiap kali aku pindah ke proclub aku suka pinjem charger laptopnya Yono―teman labku yang lain, yang juga punya laptop yang sama kayak aku. Kebetulan Yono juga suka nginep di lab dan lebih suka pakai komputer lab, jadinya setiap malam dia ngebolehin aku buat ngebawa charger laptopnya itu. Kadang juga setiap aku mau bimbingan atau ngerjain di kosan sebentar gitu, dia tetap ngebolehin aku ngebawa charger-nya kemana-mana. Pokoknya Yono terbaik lah waktu itu. Dan intinya, Alhamdulillah aku bisa ngerjain TA dan bimbingan tanpa terganggu sama charger laptopku yang suka pms itu.

Tapi ternyata dramanya nggak cuma sampai di situ aja. Setelah beberapa minggu ngerjain TA, mulai deh di akhir-akhir bulan Desember itu mulai dibuka pendaftaran sidang TA. Waktu itu aku dilema banget, soalnya kalau nggak daftar bulan Desember, berarti nggak bisa sidang bulan Januari. Tapi kalau nggak sidang bulan Januari, ya berarti juga harus bayar semesteran lagi. Dan yang jadi masalah juga bukan karena aku belum mau daftar sidang TA bulan itu, tapi karena memang aku belum boleh buat daftar sidang sama pembimbingku. TA aku masih jauh dari kata sempurna waktu itu :( Pokoknya waktu itu tuh aku yang benar-benar udah kacau banget. Rasanya kayak yang gimana ya, udah kayak ya udahlah. Soalnya mau dikejar kayak apa juga emang nggak akan bisa sidang bulan Januari.

Dan itu juga malah ngebuat semangat ngerjain TA aku mulai surut lagi. Padahal, aku selama beberapa bulan itu tuh benar-benar mengerahkan semua energi, pikiran dan waktuku buat ngerjain TA. Bahkan waktu liburan semester 7 tuh aku nggak pulang ke Purwokerto dan malah ngehabisin waktu di kampus yang sepi banget itu. Aku sampai harus nyari satpam setiap kali mau masuk ke gedung E karena memang kalau hari libur tuh gedung-gedung bakal dikunci semua. Udah gitu satpamnya juga sedikit banget, susah banget dicarinya karena memang kalau hari libur panjang kayak gini satpam yang bertugas cuma yang buat patroli aja, nggak sebanyak hari-hari biasanya. Dan paling di gedung E pun isinya cuma beberapa aja yang emang juga lagi sibuk ngerjain TA. Kayak di lab MM aja, isinya cuma ada Hilmy sama Yazid. Itu pun kadang-kadang mereka pergi entah kemana.

Tapi karena kabar itu, aku sama beberapa temanku yang senasib sama aku itu udah yang kayak hopeless gitu. Bahkan aku pun akhirnya memutuskan untuk membayar spp semester 8. Sedih sih, waktu ngomong ke Abi sama Ummi juga aku yang rasanya kayak pengen nangis gitu. Dan aku sama beberapa temanku itu juga sampai curhat ke pembimbing masing-masing. Kebetulan waktu itu pembimbing satuku mulai sering kelihatan di kampus, dan juga mulai suka nyariin aku. Makanya, aku mulai dekat sama pembimbingku itu dan mulai sering curhat. Dan waktu itu, pembimbing aku sebenarnya juga sama sekali nggak ngasih kesimpulan apa-apa soal sidang sih, tapi lebih ke benar-benar ngebimbing aku banget dalam pengerjaan TA ini. Pokoknya kayak yang, mau sidang bulan Januari ataupun bulan-bulan lainnya, yang penting TA-nya tuh selesai dulu. Kalau nggak selesai-selesai, gimana mau bisa sidang? Begitu pokoknya intinya.

Ya udah, akhirnya aku pun mulai fokus ke ngerjain TA aja dan cuma jadi sering-sering berdoa sama Allah biar tiba-tiba dikasih mukjizat gitu, kayak malamnya aku tidur dan besok paginya tiba-tiba aja TA aku udah selesai dengan sendirinya. Emang nggak mungkin terjadi sih, tapi aku tetap berdoa aja gitu minta keajaiban apapun itu lah istilahnya. Dan Alhamdulillahnya juga pembimbing satu aku itu cukup kooperatif sama aku. Setiap kali dia lewat lab MM, dia selalu nyariin aku. Kalau aku ada di lab pun, dia bakal langsung minta aku buat nunjukkin hasil pengujian sama kodingannya. Bahkan kalau ada kodinganku yang salah dan ngebikin hasil pengujiannya jadi berantakan, dia malah jadi duduk di depan komputer aku dan ngutak-ngatikin sebagian kodingan TA aku. Setiap hari juga suka nanyain aku gitu lewat pesan what*app. Suka nyuruh aku ngirimin hasil kodingan dan hasil pengujian. Baik banget kan? Jadi selama beberapa hari itu aku benar-benar fokus ngerjain TA dan banyak-banyak berdoa; banyak-banyak sholat sunnah juga.

Dan memang ya, pertolongan Allah memang akan selalu datang pada orang-orang yang suka meminta pertolongan kepada-Nya. Satu minggu lebih dari berakhirnya waktu pendaftaran sidang buat bulan Januari, tiba-tiba kaprodi jurusanku mengumumkan kalau bakal ada pendaftaran sidang kedua buat periode sidang di pertengahan bulan Januari. Jadi intinya bakal ada dua periode sidang di bulan Januari. Ya Allah. Waktu itu aku sama teman-temanku yang lain, yang awalnya mulai nyerah sama keadaan pun jadi semakin bersemangat gitu. Kita benar-benar yang sampai tidur tuh cuma satu-dua jam aja. Setiap hari isinya ngerjain TA-bimbingan-revisi gitu-gitu terus polanya. Dan beberapa pembimbing TA yang lain pun juga kayak yang emang jadi lebih baik juga gitu. Lebih aktif buat nanyain progress, lebih mudah dihubungin dan kayak yang punya banyak waktu luang buat anak-anak bimbingan TA-nya gitu. Pokoknya, semua kayak yang jadi on fire banget. Demi bisa ngedapetin kesempatan buat sidang di bulan Januari periode kedua.

Suasana gedung E juga jadi benar-benar kayak yang panas banget. Isinya muka-muka orang serius semua. Kalaupun ada yang nggak serius, itu berarti bukan para pejuang TA atau justru orang-orang yang lagi stress (wkwk). Pokoknya intinya suasananya beda aja gitu. Dan dosen-dosen pembimbing pun juga jadi kayak yang nggak mau main-main lagi. Malah kalau Pak Milo, beliau ngerelain waktunya buat anak-anak bimbingannya. Jadi beliau ngasih waktu buat anak-anak bimbingannya itu buat ngelakuin bimbingan sampai malam. Kadang sampai ikutan nginep di kampus juga. Dan Pak Milo juga yang malah ngebantuin anak-anak biar bisa dikasih izin buat nginep dan yang selalu minta izin biar pintu gedung E boleh dibukain setiap hari libur.

Dan ya begitu juga dengan aku. Aku juga jadi semangat banget buat ngerjain TA dan mulai memberanikan diri buat bimbingan sama pembimbing duaku setelah selama ini aku selalu kabur dari beliau. Aku bimbingan terus, setiap hari, sampai akhirnya di hari-hari mendekati hari akhir pendaftaran. Soalnya, hari itu aku malah dibikin nangis sama pembimbingku itu. Katanya, aku belum boleh sidang (lagi), di saat ini benar-benar merupakan kesempatan terakhirku untuk bisa lulus 3.5 tahun.


- To be continued.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Follow Us @soratemplates