Kamis, Mei 24, 2018

# curhat # diary

Tidak Ada Usaha yang Tidak Membuahkan Hasil #1

Sabtu, 26 Maret 2017.
Seperti janjiku di postingan sebelumnya yang aku tulis di sini, kali ini aku bakal nyeritain tentang perjalanan panjang penuh perjuangan dari pertama kali memutuskan untuk lulus 3.5 tahun sampai akhirnya bisa lulus sidang dan diwisuda. Sebenarnya ceritanya juga bukan cerita yang menginspirasi sih. Tapi nggak tau kenapa aku pengen aja nulisin cerita itu di sini, sekaligus karena kebetulan lagi kedatangan tamu; jadi pengen banyak-banyak nulis mumpung punya waktu, hehe. So, selamat membaca, ya!

***

Jadi, awal keinginan buat lulus 3.5 tahun itu muncul di pertengahan tahun ketiga, tepatnya di akhir semester 5. Tapi waktu itu sebenarnya juga bukan karena mau lulus 3.5 tahun sih, tapi lebih ke aku pengen nanti di semester 7 sama 8 itu lebih santai karena nggak begitu banyak mata kuliah yang harus diambil. Makanya waktu pas pengambilan mata kuliah sebelum semester 6, aku pol-pol-in (tau artinya nggak?) tuh. Jadi aku ngambil mata kuliah sebanyak-banyaknya, sampai sksnya benar-benar penuh. Dan waktu itu aku juga ikutan ngambil mata kuliah proposal TA, ikut-ikutan yang lain, hehe. Soalnya waktu itu, aku mikirnya proposal TA itu salah satu mata kuliah yang paling gampang. Cuma tinggal nyari paper, bikin proposal, selesai. Soal pengerjaannya bisa menyusul, toh ngerjain TA di semester 7 dan 8 juga nggak akan masalah, kan? Segampang itu pikiranku soal proposal TA waktu itu.

Nah, pas lagi menjalani semester 6 itu, nggak tau kenapa setiap aku pulang ke Purwokerto atau nyusulin Abi ke Jakarta, Ummi sama Abi tuh selalu ngebahas tentang nikah, nikah dan nikah. Pokoknya apa-apa nikah, apa-apa jodoh, gitu deh. Jadi waktu itu tuh aku alihin pembicaraannya ke soal teman-temanku yang udah kerja. Eh, malah jadi setelahnya ngomongin project, project, dan project. Nah karena waktu itu aku mikirnya aku masih pengen main-main, jadi aku nggak terlalu suka gitu kalau lagi ngebahas soal nikah dan project. Rasanya kayak ih, nanti waktu bermain aku jadi berkurang (wkwk). Makanya, akhirnya aku pun iseng aja gitu bilang kalau aku pengen lulus 3.5 tahun, jadi di semester 6 dan 7 aku bakal sibuk.

Awalnya aku kira abis itu Abi sama Ummi bakal mikir kalau aku harus fokus buat ngejar lulus 3.5 tahun, jadi nggak boleh diganggu; yang padahalnya mah aku nggak begitu berniat buat ngejar goal itu dan pengen santai-santai aja. Tinggal bilang kalau aku itu nggak sanggup, jadi bisanya lulus 4 tahun aja. Duh, kalau dipikir-pikir sekarang, jahat juga ya? Kayak durhaka sekali, hiks. Nah, tapi ternyata respon Abi tuh mengejutkan waktu itu. Abi malah bilang gini, "Oh yaudah. Kalau kamu bisa lulus 3.5 tahun, nanti uang bayaran semester 8-nya boleh buat kamu."

Ya Allah. Siapa yang nggak tergiur coba? wkwk. Bayangin aja, uang semesteran buat jurusan S1 Informatika di Telkom kan lumayan tuh. Mungkin emang Abi niatnya buat memotivasi aku gitu ya. Tapi karena ya namanya manusia, aku malah jadinya ngejadiin uang semesteran itu sebagai goal aku; bukan lulus 3.5 tahunnya. Jadi waktu itu, aku mulai ngeniatin dalam hati kalau aku itu pengen dapetin uang semesteran (wkwk). Aku jadi mulai serius belajar gitu, dan benar-benar pokoknya harus bisa lulus 3.5 tahun sesusah apapun itu. Nggak mungkin pake kalimat 'bagaimanapun caranya' kan, ya. Nanti jadinya menghalalkan segala cara dong, hehe.

Lanjut. Jadi mulai semester 6 itu, aku mulai benar-benar serius. Serius pilih-pilih kelasnya maksudnya, hehe. Kebetulan waktu pengambilan mata kuliah buat semester 6, aku emang pilih-pilih kelas. Aku ikut-ikutan teman-temanku yang lain gitu, memburu kelas-kelas yang katanya dosennya dermawan nilai. Pokoknya tinggal mengerjakan tugas dan nggak nakal aja, pasti nilainya bakal bagus. Makanya di mata kuliah yang menurutku tidak perlu terlalu diperhatikan, aku cuma fokus ke tugas-tugasnya aja. Kalau lagi pelajaran gitu, aku nggak begitu fokus dan udah jarang nyatet. Padahal, di semester-semester sebelumnya aku dikenal sebagai orang yang catetannya paling lengkap di kelas.

Dan ya gitu, jadi fokusku waktu itu cuma di satu mata kuliah pilihan: Pengolahan Citra Digital. Soalnya mata kuliah ini tuh yang berhubungan sama TA yang bakal aku ambil, makanya cuma di mata kuliah itu aja aku benar-benar serius belajar. Dan di luar kelas pun aku banyak nanya sama senior kalau ada tugas-tugas ataupun materi-materi yang nggak begitu aku pahamin. Intinya, semester 6 aku habiskan buat fokus ke satu mata kuliah dan bermain-main. Kebetulan di semester ini-lah awal terbentuknya grup yang isinya ada 8 orang, yang setiap minggunya minimal bakal ada hari yang dipakai buat jalan-jalan atau sekadar makan di luar bareng-bareng. Terus, ya gitu, semester 6-ku berakhir dengan begitu saja.

Nah, waktu di semester 7, aku mulai kewalahan. Karena aku harus lulus 3.5 tahun, jadi mau nggak mau semua sks yang belum aku penuhin harus dipenuhin saat itu. Makanya waktu di semester itu, aku sampai ngambil tiga mata kuliah pilihan sekaligus. Kayaknya ada satu-dua mata kuliah defaultnya juga, apa enggak ya? Lupa. Intinya di semester itu aku benar-benar yang kuliah tuh jadi kerasa beraaaaaat banget. Apalagi mata kuliah yang aku ambil juga bukan mata kuliah sembarangan gitu kan. Mata kuliahnya tuh mata kuliah yang harus diperhatiin benar-benar, soalnya itu berhubungan sama hitung-hitungan dan dunia perkodingan.

Nah, singkat cerita, karena ada beberapa hal yang terjadi kayak yang aku ceritain sebelumnya soal jadi single fighter waktu ngerjain tugas besar, di pertengahan semester 7 itu aku benar-benar yang kayak stress banget. Bawaannya tuh pengen nangis terus. Terus kan aku di semester itu jadi salah satu asisten laboratorium di lab multimedia (MM) dan juga jadi salah satu yang dianggap bisa matlab di lab, ya. Jadinya kegiatan aku juga semakin banyak. Mulai dari ngurusin berkas-berkas, bikin soal-soal buat pelatihan matlab, ngajar study group matlab, dan lain sebagainya. Jadi pikiran aku tuh kebagi-bagi. Udah gitu, di lab MM juga ada kegiatan focus group (FG) yang dialihfungsikan jadi kegiatan bimbingan kelompok TA-nya Pak Kur, Bu Vanie sama Pak Cok; yang dimana Pak Kur dan Pak Cok itu adalah dosen pembimbing TA-ku.

Yaudah, karena kondisi aku yang lagi banyak pikiran kayak gitu, setiap bimbingan tuh aku justru malah jadi ilang-ilangan. Tapi karena aku selalu kebagian tugas buat nyiapin ruangan bimbingan dan sebagainya, jadi biasanya aku satu jam sebelum FG dimulai tuh bakal udah mulai nyiap-nyiapin. Terus kalau semuanya udah siap, aku langsung kabur deh, hehe. Jadi kadang aku malah ngumpet di pojokan lab, atau malah ke kantin bareng teman-teman, atau juga malah duduk di depan komputer membelakangi yang lagi FG. Kebetulan komputer yang aku pakai buat ngerjain TA di lab itu emang posisinya di pojokan dan kita pasti bakal membelakangi meja utama kalau pas lagi pake komputer itu.

Oh iya, ada satu lagi yang kurang. Sebenarnya waktu awal-awal ngambil proposal TA juga, aku itu diajak sama teman lab aku; namanya Hilmy sama Yazid. Jadi dulu itu mereka sebenarnya yang paling semangat buat lulus 3.5 tahun. Tapi waktu itu Hilmy yang paling semangat ngajak-ngajakin aku. Soalnya dia itu orangnya nggak bisa ngerjain apa-apa sendiri dan sukanya iri (maksudnya liat orang main pengen ikutan, padahal dia harus ngerjain sesuatu). Ya karena aku juga punya tujuan, jadi aku ngiyain aja tuh. Akhirnya komputer kita bertiga berderetan gitu. Tapi cuma Hilmy yang suka ngadu-ngadu ke salah satu seniorku kalau aku mulai keliatan malas-malasan dan malah ngobrol sama teman-teman lab di depan TV. Pokoknya, kalau dia pengen ngerjain TA tapi akunya males, aku bakal disindir-sindir dan dia bakal ngadu-ngadu deh. Tapi kalau akunya yang pengen ngerjain, dia malah mainan dota di sebelahku. Dan mau disindir kayak apa juga nggak mempan, ckck.

Dan yaudah, singkat cerita, karena saking banyaknya pikiran saat itu, beberapa bulan setelahnya aku pun mulai ngerasa pengen nyerah gitu. Aku kayak nggak punya semangat buat ngerjain TA sama sekali. Aku emang duduk di depan komputer setiap hari, tapi bukan buat ngerjain TA. Kadang aku malah ngerjain tugas-tugas orang, mainan fb, nonton drama korea, pokoknya yang gitu-gitu deh. Sampai akhirnya aku bilang ke Hilmy sama Yazid kalau kayaknya aku bakal nyerah aja. Aku mau extend aja, jadi mahasiswa biasa yang lulusnya 4 tahun. Awalnya mereka nggak setuju tuh. Tapi lama-lama mereka juga mulai ikutan males-malesan. Dan yaudah deh, alhasil selama beberapa minggu kami bertiga mulai sibuk sama urusan lain selain TA. Sebenarnya ada satu lagi teman aku yang juga sama-sama ngerjain TA sih, namanya Devi. Tapi karena dia itu orangnya semangat banget buat ngerjain TA dan nggak keliatan malas sama sekali, jadi nggak aku ceritain di sini (wkwk).

Ya pokoknya gitu deh, selama beberapa minggu itu aku benar-benar lepas sama yang namanya TA. Dan itu bertahan sampai tiba-tiba aja ada hal lain yang malah bikin aku jadi semangat banget buat ngerjain TA lagi.


- To be continued.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar