Sabtu, Oktober 31, 2015

Hopeless Love

How beautiful that smile is
Time stands still when I see you
How did this love happen to me
The things you say, the moves you make
Make my heart keep pounding and pounding
But I keep my door firmly closed
*
Oh your eyes that are looking at me aren't the same as mine
It is very sad to know how you feel
**
I know it's hopeless that's why when I look at you
Its so hard for me because I love you so much
It hurts to hear that we're just friends
I stand out of the line I'll never cross
Though it hurts, I just can't turn away
This hopeless love
Just a little later, just one more glance
Then I'll settle my mind, at least I believe so
But in reality it only gets bigger and bigger
My feelings for you grow deeper and deeper
Out of my control, I don't get any better
Back to *
Lonely, how I look at you
This hopeless love only hurts
Back to **

Park Jimin - Hopeless Love

Minggu, Oktober 25, 2015

Akhirnya Aku Tersadar Bahwa Aku Membencimu

Aku sebal. Aku kesal. Aku badmood, tidak karuan.
Dan aku baru tersadar, bahwa aku membencimu. Aku benci diperlakukan seperti ini. Aku benci sikap pedulimu. Aku benci perhatianmu. Aku benci saat kau ganggu aku. Aku benci saat kau memanggilku. Aku benci saat kau memandang ke arahku. Aku benci saat kau mengajakku bicara. Aku benci omong kosong itu. Dan aku benci karena aku harus kecewa, saat aku terlanjur berharap padamu.

Minggu, Oktober 18, 2015

ERROR DETECTED

Entah mengapa sebulan belakangan ini aku merasa tubuhku semakin tidak karuan. Lelah? Tidak juga. Buktinya aku tidak merasa mengantuk atau semacamnya. Aku tetap dapat beraktivitas seperti biasa sebagaimana mahasiswa pada umumnya. Kuliah, berorganisasi, bermain, tetap aku lakukan seperti biasa. Hanya saja akhir-akhir ini aku merasa bahwa tubuhku sedang memberontak.
Orang bilang, aku sedang error.
Ya, sebulan belakangan ini rambutku sedang rontok parah. Berkali-kali aku menyapu lantai kamar, tetap saja helaian rambut itu tampak berceceran di mana-mana. Teman terdekatku bilang kalau mungkin saja aku sedang stress berat. Ah, tapi tidak juga. Justru kerontokan rambut ini yang membuatku merasa gundah gulana galau merana, alias stress berkepanjangan. Rambut hitam lebatku tampak mulai menipis, walaupun masih terlihat lebat. Menyedihkan. Dan aku mulai takut menjadi botak.
Selain itu, tidak hanya kerontokan rambut saja yang membuatku stress, tetapi juga akhir-akhir ini aku sering tersandung. Benar-benar tersandung. Meskipun aku sudah melihat jalan dengan benar, tetap ada saja yang membuatku tersandung. Entah itu batu, jalananan yang tidak rata, ataupun tersandung oleh kakiku sendiri. Tapi aku tidak pernah sampai terjatuh. Ah, sebenarnya persoalan sandung-menyandung ini sudah lama aku alami. Hanya saja, tidak tahu kenapa akhir-akhir ini tampak menjadi lebih intensif.
Tidak hanya sampai di situ, keseimbangan tubuhku pun akhir-akhir ini patut dipertanyakan. Bagaimana tidak? Saat aku mengendarai motor bersama dengan teman-temanku, tiba-tiba aku oleng dan terjatuh. Tanpa ada angin maupun hujan. Tanpa ada sesuatu maupun siapapun di depanku. Jatuh begitu saja saat hendak berbelok. Pun saat aku sedang berjalan di lorong sebuah gedung, tiba-tiba aku kehilangan keseimbangan dan menabrak tembok. Cukup unik bukan? Hal yang sama seperti saat aku tinggal di asrama. Selalu berjalan menempel tembok sebelah kiri. Ya, selalu kiri. Mungkin karena otak kanan dan kiriku tidak seimbang. Entahlah. Tapi kalau soal mengendarai motor, mungkin saat itu aku sedang kelelahan dan tak sanggup untuk menahan beban saat berbelok.
Dan yang terakhir, tampaknya kulitku semakin hari semakin menjadi sensitif. Kulitku semakin mudah terluka ketika terkena detergen. Ia juga mudah memerah dan gatal ketika terkena panas, serta terkelupas ketika terkena sabun. Ah, sungguh unik kondisi tubuhku saat ini.
Dan aku butuh pulang.
Ya, tidak seperti di drama-drama yang menyatakan bahwa kondisi yang aku alami merupakan tanda-tanda dari penyakit yang mematikan. Tidak. Aku menyanggah dengan keras. Mungkin saja aku hanya sedang rindu akan rumah dan seluruh penghuninya. Aku rindu membaca di sebuah ruangan yang dipenuhi dengan rak-rak buku penuh kenangan. Aku juga rindu akan canda tawa di setiap sudut ruangan. Pun aku rindu masakan rumahan, serta suara-suara saat pagi menjelang.
Ya, aku rindu. Karena aku tidak begini saat di kampung halaman. Ah, aku benar-benar rindu. Namun aku tidak bisa pulang.

Kamis, Oktober 15, 2015

Terima Kasih Ku Ucapkan Kepada Susu Strawberry dan Dering Telepon Sore Itu

Duh. Kesel banget sama ujian hari ini. Nggak ngerti deh. Laper. Pokoknya kalo nggak ada abang-abang yang jualan susu strawberry pasti aku udah merengut-ciut deh. Mood-ku lagi buruk banget pokoknya. Untung juga sore tadi tiba-tiba abi iseng nelpon. Tumben loh abi nelpon haha. Biasanya abi nelpon kalo lagi mau main ke bandung doang. Itupun cuma bilang kalo abi udah keluar tol._. Duh tangan gatel pengen nulisin isi obrolannya. Nggak papa ya? Jadi 13 menit 40 detik tadi tuh terpakai untuk obrolan nggak jelas kayak gini:
A : Abi
U : Ummi
H : Hannan
*Ada telepon masuk. Posisi lagi di kamar temen* Loh? Tumben abi nelpon! *Spontan teriak dan langsung lari keluar kamar.
H : Assalamu'alaikum
A : Wa'alaikumsalam
H : Kenapa bi?
A : Pengen nelpon aja. Nggak boleh?
H : Eh bukan gitu, kirain kan ada apaan.
A : Kalo nggak pengen ditelpon juga nggak papa kok. Abi matiin nih.
H : Eh nggak gituuu...
A : Pasti lagi di kamar temen. Tadi bilang tumben abi nelpon.
*Dalam hati mikir, perasaan tadi aku teriak dulu baru angkat telepon, kenapa bisa kedengeran ya?*
H : Iya, tapi cuma ngobrol biasa aja bi. Emang kenapa kok nelpon?
A : Nggak boleh?
H : Dih, abi mah. Eh, lagi ada ummi ya? Oh iya! Pantes nelpon.
A : Nah, iya ada ummi. *Abi jujur banget*
H : Emang abi sama ummi lagi ngapain?
A : Nggak ngapa-ngapain. Abi baru pulang kerja.
H : Oh....
A : Kamu ngapain di kamar temen?
H : Nggak ngapa-ngapain. Cuma ngobrol aja.
A : Oh.... *Gitu aja terus-_-*
H : Aku besok mau main bi.
A : Kemana?
H : Nggak tau mau kemana. Ke lembang kayaknya sama temen-temen.
A : Loh nggak ujian?
H : Kan besok libur.
A : Oh.. Kamu minggu depan nggak jadi pulang emangnya kenapa?
H : Ada acara bi.
A : Acara apaan?
H : Kayak lomba-lomba lab gitu. Terus nyiapin buat pelatihan matlab. Trus.. apa ya? Lupa.
*Kedengeran suara ummi samar-samar. Kayaknya telponnya diloudspeaker deh*
A : Tuh ummi nanya, emang pelatihan matlab itu kapan?
H : Tanggal limaaa..
A : Tuh ummi nanya lagi, emang matlab itu apaan?
U : Dih, orang ummi nggak nanya apa-apa jeh.
*Trus ummi ketawa. Abi juga ketawa. Trus aku jadi bingung*
H : Dih itu mah abi sendiri yang nanya. Orang abi udah tau jawabannya jeh.
A : He-he-he. Emang nggak bisa izin?
H : Nggak bisa bi. Aku udah kebanyakan izin hehehehe.
A&U : Dasar *Kompak banget*
H : Iyaa abis gimanaaa..
U : Nggak papa izin aja lagi
H : Dih ntar aku dimarahin.
U : Yaudah pulangnya besok aja.
H : Dih kan sabtu aku ada ujiaan..
U : Yaudah pulangnya minggu depannya lagi aja.
H : Dih kan udah kuliah.
U : Yaudah nggak usah pulang kalo gitu.
H : Dih pengennya pulaang~
A : Dih maunya apa jeh.
H : He-he. Ummi sama abi dong ke bandung.
A : Kan abi besok kerja.
H : Yaudah ummi aja yang ke bandung.
U : Ummi ke sana naik apa?
H : Travel laaah..
U : Ummi ke sana sampe sana malem. Trus kamu tidur. Trus paginya ditinggal ke kampus gitu?
H : Kan aku libur mi besok.
U : Lah tapi katanya tadi mau main.
H : Lah kan beda cerita. Kalo ummi ke sini ya aku nggak jadi main.
U : Dih. Orang besok ada mbah sama bude lies jeh.
H : Yaudah ajakin mbah sama bude ke bandung aja.
A : Dih, orang mbah sama bude main ke purwokerto jeh.
H : Lah? Trus yang ke bandung siapaaa?
*Trus aku diketawain*
U : Lah kalo deket mah pasti di samperin nan.
H : Lah kan ummi lagi di jakarta, deket dong.
U : Tapi kan besok ummi pulang.
H : Dih mampir ke bandung aja duluuu
A : Kamu aja yang ke purwokerto
H : Dih kan aku udah bilang kalo aku nggak bisa pulang bii..
A : Oh iya abi lupa.
H : Makanya ke bandung.
U : Dih nggak bisaa.. Azizah udah minta ummi cepet pulang.
H : Yah, yaudah *Ngalah*
A : Emang kamu acaranya yang lomba-lomba itu ngapain aja?
H : Penutupan bi. Tanggal 25. 25 tuh hari apa ya?
A : Minggu.
H : Nah iya minggu. Eh, minggu bi?
A : Iya. Kan kamu bisa pulang tuh. Ntar minggu ke bandungnya sama abi.
H : Oh iya ya. *Terpengaruh* Ntar aku tanya dulu deh ke temen aku.
U : Nah, tanyain juga tuh si Hilmi jadi pulang apa enggak. Biar bareng.
H : Udah aku tanyain mi, katanya jadi.
U : Tanyain lagi. Hilmi kan masih kayak anak kecil he-he. *Ummi ketawa sendiri, nggak jelas*
H : Dih. Iya ntar aku tanyain lagi Hilminya.
U : Nah yaudah, biar pulangnya barenga aja. Kamu pesenin travelnya.
H : Dih kok aku?
U : Ya abis Hilmi gitu.
H : Iya deh.
A : Yaudah udah mau maghrib. Udahan dulu yaa..
H : Iyaa bii..
A : Eh, kamu bilang abi turun 8kg maksudnya apa?
H : Loh, kan emang turun segituu kata abi.
A : Dih kata siapa?
H : Dih orang abi sendiri jeh yang bilang pas di cirebon.
U : Kapan?
H : Pas lagi kumpul.
A : Emang pernah kumpul?
H : Diih, pas om isa kakinya di apain itu sama mas Adit loh.
A : Dih orang nggak pernah jeh.
H : Dih, abi mah suka lupa. Orang abi sendiri jeh yang bilang.
U : Kayaknya Hannan lagi error deh
H : Dih abi sendiri jeh yang bilang
A : Ha-ha-ha. Yaudah deh. Udahan dulu yaa di situ udah maghrib kan?
H : Belum jeh bi.
A : Lah kok belum?
H : Dih ya nggak tau orang emang belum jeh.
A : Yaudah deh. Udahan dulu yaa..
H : Iyaaa...
A : Jangan lupa sholat yaa...
H : Iyaa...
U : Jangan lupa tanyain temenmu sama adikmu tuh jadinya gimana..
H : Iyaa...
A : Iya-iya mulu.
H : He-he-he. Yaudah bi,
A : Yaudah. Assalamu'alaikum
H : Wa'alaikumsalam
-Tamat-

Nggak jelas kan? Iya emang nggak jelas banget. Tapi ketidak-jelasan itu bisa bikin mood-ku langsung naik gitu haha. Alhamdulillah. Pokoknya makasih banget buat abang penjual susu strawberry, serta abi dan ummi yang dengan tidak sengaja mampu membuat mood-ku kembali. Aku terharu :' Bye!

Rabu, Oktober 14, 2015

Mencoret, Mendengar, Menulis, Menghapus

Aku sedang suka mencoret. Di kertas, di papan tulis, maupun di selembar tisu. Entah sebenarnya apa yang aku coret. Tidak begitu jelas. Terkadang aku menulis sebuah lirik lagu yang sepintas lewat di telingaku, atau mungkin kalimat-kalimat yang sedang berputar di otakku, ataupun curahan hati seorang teman saat itu.
Selain mencoret, aku juga sedang suka mendengar. Kalimat apapun itu, terkadang dapat dengan mudah menarik perhatianku. Aku suka mendengarkan suara orang yang sedang bernyanyi meskipun terkadang terdengar begitu fals. Aku juga suka mendengarkan cerita siapapun itu yang ingin bercerita padaku. Meskipun awalnya ia tidak bermaksud menceritakannya kepadaku, tapi aku sering mencuri-curi kesempatan untuk mendengarkan cerita itu. Menyengaja untuk masuk ke dalam forum mereka dan seketika berubah menjadi orang yang sok tahu. Kalau orang bilang sih, aku kepo.
Aku juga saat ini sedang suka menulis. Tampaknya aku sedang begitu bersemangat untuk menceritakan semua yang aku alami setiap harinya. Tidak hanya menulis di blog seperti ini, tapi juga menulis di hampir sebagian besar sosial media yang aku miliki. Ah, tapi untuk yang satu ini, sepertinya aku tahu apa penyebabnya. Mungkin karena aku baru menyadari bahwa aku tidak bisa mengoding dan buta teknologi masa kini sedangkan aku kuliah di jurusan informatika. Atau karena aku ingin bercerita, namun aku tidak tahu harus menceritakan hal itu kepada siapa. Atau mungkin karena aku sedang galau karena cinta? Lho.
Yang terakhir, aku sedang suka menghapus. Aku suka menghapus tulisan-tulisan yang baru beberapa menit yang lalu aku tulis. Aku juga suka menghapus kenangan lama antara aku dan dirimu (yang satu ini cuma bercanda kok). Tapi mungkin aku terlalu menyukai menghapus sesuatu, sehingga saat ini aku telah menghapus sebagian besar postingan blog dan fotoku di instagram. Beberapa diantaranya memang sengaja aku hapus karena ternyata justru mengingatkanku pada masa lalu. Eh, jangan salah. Masa lalu tidak melulu soal cinta.
Tapi yang pasti, saat ini aku sedang tidak suka belajar dan mengerjakan tugas. Sepertinya aku butuh pulang. Kangen.

Senin, Oktober 12, 2015

Tampilan Baru


Tampilan baru. Dari cokelat menjadi putih, hitam, dan abu-abu. Tak indah memang, namun setidaknya itu hasil coretanku. Ah! Maafkan aku. Karena merubah tampilan lamamu. Tidak. Aku tetap menghargaimu. Hanya saja, aku ingin suasana baru. Suasana yang mampu menyenangkanku. Ia memang berbeda darimu. Berantakan, sederhana, tapi lucu. Oh sungguh! Aku lebih menyukaimu.
Tampilan baru. Dimaksudkan untuk mengubur masa lalu.

Kamis, Oktober 08, 2015

Puitis dan Melankolis


Mungkin kalian heran, mengapa pagi ini aku menulis dengan bahasa yang puitis. Eh, bukan puitis, hanya saja melankolis. Eh, bukan melankolis. Ah, entahlah. Yang pasti aku menulis dengan bahasa yang berbeda. Mengapa? Bukan karena aku ingin meniru para blogger di luar sana. Tidak. Hanya saja aku ingin menulis dengan gaya bahasa yang berbeda. Ya, berbeda.

Aku merasa malu. Aku merasa tersindir. Melihat teman-temanku yang kini sudah jauh melangkah di dunia sastra dan meninggalkanku sendirian. Ya, aku belum bisa move on. Lebih tepatnya, aku belum mencoba untuk melangkah lebih jauh. Aku belum bergerak. Aku tetap diam di tempat tanpa perubahan.

Tapi, ya sudah lah. Setidaknya kini aku sedang mencoba untuk kembali. Aku mencoba untuk mengambil langkah. Doakan saja, semoga aku tidak kembali berhenti.

Rabu, Oktober 07, 2015

Mata Hati


Wkwk pengen ketawa baca judulnya. Abis bingung sih mau ngasih judul apaan. Berhubung hari ini kayaknya hari yang penuh dengan permasalahan hati, jadinya gitu deh judulnya. Tapi sebenernya isi postingan ini fokusnya bukan ke hati hahaha.

Oke langsung aja ya. Jadi kan, hari ini tuh temen aku ceritanya ada yang galau gitu. Gara-garanya ya dia ngerasa kalo orang yang dia suka itu berubah. Ya kayak ngejauhin gitu deh pokoknya. Entah itu emang beneran ngejauhin atau dianya aja yang baper, aku nggak tau ya. Jadi kan, gara-gara galau itu lah dia curhat sama anak lab. Dia cerita gitu apa yang dia rasain plus nanya pendapat baiknya gimana. Ih, pokoknya tadi itu pertama kalinya aku cerita-cerita sama anak lab soal hati deh hahaha. Ya walaupun bukan aku juga sih yang cerita, tapi seenggaknya aku jadi tau dikit-dikit jalan pikiran mereka.

Nah terus, ada nih temen aku kan. Kalo aku ngbrol sama dia, aku jadi inget adik aku yang laki-laki, ituloh si Hilmi hahaha. Abis sama gitu sih sifatnya, trus juga bakal dikurangin uang jajannya sama ummi kalo ketahuan pacaran wkwk. Tapi bedanya, kayaknya sih temen aku itu beneran belum pernah pacaran deh. Sedangkan Hilmi mah, pacaran mulu kerjaannya. Walaupun misal dia lagi nggak punya pacar ya tetep gebetannya banyak._. Jadi diem-diem gitu kalo pacaran dan belum pernah ketahuan. Dan kalopun aku tau, aku disogok hahaha. Tapi karena aku juga males ya yang namanya ngadu-ngadu gitu, ya jadinya aku juga diem-diem aja. Eh, tapi kayaknya abi pernah tau deh, tapi abi juga diem-diem aja. Malah ngadu ke aku waktu itu ding. Aneh kan ya? Hmmm.

Lanjut. Nah, temen aku ini juga ternyata suka nulis. Katanya sih dia udah pernah nerbitin buku gitu. Duh, jadi sedih euy. Perasaan aku juga suka nulis, tapi nggak pernah jadi-jadi gitu bukunya :( Cuma sampe ikutan bikin antologi aja, itupun kayaknya nggak ada yang tau kalo aku suka nulis. Padahal, cita-cita pengen jadi penulis euy walaupun kuliah di informatika hahaha. Seih ya. Tapi ya sudahlah. Yang penting sekarang aku lagi ngusahain gimana caranya tiap minggu tuh aku harus nulis. Entah itu nulis kayak gini yang nggak penting, atau nyicil bikin cerpen/novel gitu. Doain aja ya nggak cuma wacana kayak dulu-dulu hehe.

Terakhir, nggak ada nyambung-nyambungnya sih sama cerita di atas, tapi barusan aku dapet bbm dari Hilmi. Katanya, abi mau main ke Bandung sabtu besok hahaha. Sebenernya abi cuma mau nganterin stnk sama magicom punya Hilmi sih. Tapi Hilmi ngescreenshoot bbm dia sama abi gitu. Intinya, abi nanyain aku sama Hilmi tuh kosong nggak hari sabtu gitu. Jadi kata Hilmi ya, mungkin abi mau ngajak jalan-jalan hehehe. Ah tapi abi mah sukanya gitu, nanyanya ke satu orang aja. Misal bilangnya ke Hilmi, ntar Hilmi disuruh nanya ke aku. Kalo abi bilangnya ke aku juga akunya yang disuruh bilangnya ke Hilmi. Ckck. Tapi gapapa deh, yang penting aku seneng akhirnya aku disamperin juga hahaha. Homesick euy!

Udah. Sampe situ aja ceritanya. Bye!